Berbicara dengan air

130472.jpgSetelah hampir lupa bahwa gw pernah membeli buku ini, akhirnya gw berkesempatan untuk membacanya minggu lalu. Buku yang ditulis oleh Masaru Emoto. ternyata worth it banget bagi gw. Buku ini mengajarkan gw untuk selalu berpikir positif dan bagaimana gw memperlakukan air.
Gw pun mempraktekkan beberapa hal yang disebutkan di buku tersebut.

Pengalaman paling menarik yaitu ketika beberapa hari yang lalu gw sakit demam.
suatu hari, 12/11, gw mendapatkan badan gw panas(gak ada parameter untuk menghitung suhu tubuh gw selain, telapak tangan gw :)) dan kepala gw berat banget. Nah malam harinya sekitar j9 TV gw matiin, lampu kamar gw padamkan dan akhirnya gw memaksa mata gw untuk tidur dengan harapan setelah gw terbangun, badan gw dah enakan.
Sekitar j3 dini hari gw terbangun dan merasa panas badan gw belum turun jg. Rencananya gw pengen ngerjain tugas-tugas gw. Gw pun mengambil wudhu dan berharap kalau gw berkeringat maka panas tubuh gw bisa keluar. Selain itu, kalau demam gw biasanya banyak minum air putih. gw pun menuangkan air ke gelas trus sebelum minum gw mempraktekkan kebiasaan yang dilakukan oleh penulis buku itu yaitu berbicara dengan air. Gw berbicara banyak dengan air tersebut dengan perasaan harapan yang cukup kuat. Isi pembicaraan tersebut tentunya berupa kata-kata positif seperti “terima kasih karena saya telah sembuh”, “terima kasih karena panasku dah turun”, yah seperti itulah.
Setelah gw minum, gw baring lagi, trus gw berdiri untuk shalat, pas takbiratul ihram gw sih masih merasa biasa aja, kemudian pas gw baca Alfatihah gw pusing dan gak tahan berdiri, akhirnya gw pun baring lagi. setelah itu gw memutuskan shalat sambil duduk. Gw merasa panas tubuh gw naik dan tekanan darah gw turun. Sayangnya, gw gak punya obat-obat apa2 lagi di kamar soalnya gw gk pernah nyimpen obat, trus masih subuh jd gak enak gw bangunin anak kosan bwt minta obat. Gw juga sempat menge-sms nyokap gw. Beliau pun dengan tanggap langsung menelepon. Beliau sempat bilang mungkin gw radang tenggorokan(dan ternyata setelah gw ke dokter katanya gw emang radang tenggorokan, hehehe. Nyokap gw emang paling top deh kalau masalah intuisi)

Jam setengah 5 gw pun tidur lagi, dan j6 gw terbangun dan kaget kok tiba-tiba panas gw udah turun, badan gw bener2 gak se panas beberapa jam yang lalu. Panahal beberapa jam lalu gw merasa keadaan gw di klimaksnya dibandingkan kemaren, trus kok bisa-bisanya tiba-tiba panas gw turun. Gw mencoba mengingat apakah gw tadi subuh udah minum obat atau apapun…kayaknya gak mungkin. gw pun sempat berpikiran apakah gw sakit demam berdarah?soalnya klo gk salah ingat teman gw pernah bilang kalau panas naik turun itu berarti sakit demam berdarah. Tapi kayaknya juga gk mungkin soalnya gw sekarang merasa seperti dah enakan, paling kepala gw aja masih kerasa berat bgt. Gw merasa udah agak sehat, gak seperti memiliki penyakit lain. Tiba-tiba gw ingat bahwa tadi subuh gw telah mempraktekkan penyembuhan ala true power of water, subhanallah…
gw senang banget hasil eksperimen gw berhasil…Subhanallah
Selain itu juga berkat doa nyokap gw yang tadi subuh ribet banget sms berkali-kali hanya untuk menasehati gw buat mengkompres kepala gw, trus disuruh ke klinik kampus, trus tiba-tiba ngesms lagi buat ke dokter dekat kosan…

Pantes aja setelah gw minum air itu, Panas gw jadi naik dan cepat pusing kalau berdiri(tekanan darah gw rendah bgt pasti). Kalau menurut buku itu, hal tersebut disebabkan karena efek awal yang disebabkan air hado(pengobatan true power of water) setelah diminum (dijelaskan juga di buku itu).

Walaupun badan gw enakan tapi gw masih pusing kalau lama-lama berdiri, kayaknya sih karena tekanan darah gw lagi rendah soalnya pengalaman beberapa kali pas gw demam pasti tekanan darah gw turun. Akhirnya gw pun masak telor dan minum ramuan true power of water gw. gw ngomong ke air itu “terima kasih karena tekanan darah gw telah normal”, “terima kasih karena trombosit gw normal”(kali aja ada indikasi demam berdarah ato tipes).Setelah itu badan gw enakan, gw istirahat. Akhirnya tanpa obat sama sekali badan gw pun udah enakan. Senangnya lagi, gw kan orang yang gak suka makan obat kalau gak terpaksa, biasanya sih kalau dianjurkan ama dokter. Gw pun gak perlu makan obat baik itu fludance ato decolgen, padahal gw trauma bgt waktu sma makan obat flu akhirnya gw dapat efek sampingnya yaitu maag(gak tahan deh kalau udah maag).

13/11, Sore harinya gw pun ke dokter seperti anjuran nyokap gw, karena takutnya ada apa-apa, gw sebenarnya masih merasa sedikit pusing. Waktu ngobrol ma dokter itu, gw cerita kalau tadi malam badan gw demam, trus tadi subuh udah turun. Dokter itu bertanya apa gw udah makan obat apapun, gw pun jawab belum, trus dia nanya emang tau panas darimana, yah gw jawab karena gw rasa badan gw panas. Pertanyaan yang aneh deh dok. tapi setelah gw pikir-pikir pasti dokter itu gak percaya kenapa panas gw bisa turun, hehehehe, gw gak mungkin menjelaskan tentang keampuhan dari true power of water, takutnya dokternya gak ngerti. Makanya sebenarnya gw merekomendasikan banget ke teman-teman gw yang calon dokter untuk belajar dari buku itu.

Ayo ada yang mau membuktikan juga keampuhan pengobatan ala true power of water?Gw sekarang lg bereksperimen dengan menempelkan kata-kata positif di tempat air minum gw. Semoga dengan begitu gw bisa belajar selalu berpikir positif :p

5 thoughts on “Berbicara dengan air

  1. Kata anak2 lo kena hepatitis ya ?…. moga cepet sembuh Fitra… biar gw bisa ngebaca tulisan2 lo yg baru di blog ini lagi….bye

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s