Laptop untuk DPR

Anggota DPR dapat laptop 21 juta???
hehehehe, gw udah gk heran lagi, emang aneh nih pikiran dari pemerintah kita, gk tahu apakah emang gaptek ato sengaja yah. yang pasti emang udah jadi standar yah kl institusi pemerintah itu selalu make ato beli ato hanya menganggarkan notebook dengan harga diatas 20 juta.

Kenapa gw bilang seperti itu? soalnya diawali waktu beberapa bulan lalu gw ikut pelatihan anti korupsi, seperti namanya, emang pelatihannya serem deh. bayangin aja gw yang anak teknik ini harus diajarin tentang cara budgeting anggaran, akunting, identifikasi kasus korupsi, dll. tapi anehnya kok gw krg dilatih bgmn mencegah adanya korupsi, ya sudahlah.

Cukup cerita tentang pelatihan itu. namun satu hal yang berhubungan dengan laptop 21 juta yaitu pada materi budgeting anggaran, waktu itu kita dibagiin fotokopian RAPBD dari kota bandung dan kita disuruh untuk memeriksa RAPBD dari dinas pendidikan. Waktu pertama ngeliat RAPBD, mata gw gk terbiasa lihat bentuk laporan keuangan yang menurut gw sangat tidak jelas sekali (entahlah apakah emang standarnya seperti itu ato emang sengaja gk jelas gt). satu hal yang langsung menyita perhatian gw yaitu anggaran untuk pembelian 1 notebook yaitu 25 (dua puluh lima) juta. what???ya ampun, enak banget yah jd pegawai dinas pendidikan bisa dapat laptop se-Mahal itu. padahal kl misalnya RAPBD itu dibuat 1 atau 2 tahun lalu, spesifikasi laptop yang seharga seperti itu udah wah banget. gw mengambil contoh dua tahun lalu sony vaio (untuk spesifikasi sama harganya cenderung lebih mahal dari beberapa merek lain) yang harganya sekitar 25 juta itu spesifikasinya udah wah banget dan kelebihannya lagi windows yang digunakan itu profesional edition (menurut gw lebih pantas digunakan oleh para CEO perusahaan). Bayangin jg kl misalnya ada seri toshiba atau HP dengan harga 25jt, gmn tuh hebat spesifikasinya.
Trus kl kita bandingin sekarang dimana harga laptop dah turun semua (harga laptop gw aja turunnya hampir 5jt sejak gw beli dulu), bayangin tuh bgmn hebatnya laptop yang akan dimiliki oleh DPR dengan harganya 21 jt. waw sungguh menggiurkan, coba kl keluarga gw ada yang anggota DPR, mungkin gw udah masukin surat sumbangan laptop buat gw. soalnya kan kalau laptop itu di gw pasti akan meringankan beban gw, kenapa:

karena laptop gw yang sekarang ini berat banget n lebar (layarnya aja 15.4 inch). padahal gw tiap hari harus naik turun tangga (minimal lantai kosan gw) untuk bawa laptop seberat itu trus jalan ke kampus n ke jurusan sambil membawa laptop seberat itu, gw takut aja entar tulang gw bisa berubah posisi kl keseringan seperti itu. lagipula, kayaknya laptop dengan harga mahal yang tentunya dengan spesifikasi yang ‘wah’ pasti akan sangat bermanfaat bagi kami para mahasiswa informatika. karena laptop itu akan kami gunakan dengan tujuan untuk menuntut ilmu (walaupun kadang kami menggunakannya untuk menonton film dan main game) dan bayangkan bila dengan laptop itu kami bisa menghasilkan sebuah karya nyata bagi bangsa ini (waduh, moga2 gk terlalu ngelantur). intinya gw ingin yakinkan laptop dengan harga 21 juta akan lebih berguna bila kami yang pakai (hehehe seenaknya yah😀) daripada bapak-bapak yang ada di DPR tapi yang lebih baik lagi supaya tidak mubazir bagi pemerintah bila laptop itu diuangkan trus dimasukkan ke anggaran pendidikan untuk biaya sekolah gratis.

gw pernah cerita tentang anggaran notebook di RAPBD tadi nyokap, trus nyokap gw, yang berpikir dari sudut pandang PNS, bilang kl gk salah “pegawai negeri jg gk mau kalah ama pengusaha” (kurang lebih yang gw tangkap seperti itu). Setelah gw pikir2 mungkin benar juga guyonan dari anak-anak di himpunan gw waktu itu yaitu anggota DPR tuh dapat laptop gara-gara tukul (kembali ke laptop). Tukul aja yang se-katro itu bisa punya laptop se-keren itu masa anggota DPR gk punya hehehehe. Masalah korelasi keduanya sih silahkan dicari sendiri kl percaya😀.

Mungkin pemerintah tuh punya standar kali yah, untuk menganggarkan harga notebook selalu di atas 20juta.

13 thoughts on “Laptop untuk DPR

  1. Bisa dimarkup, bisa juga mereka emang pengen yang gengsinya tinggi..

    Bisa-bisa aja..

    Ntar kalo kamu jadi anggota DPR jangan gitu ya.😀

    Btw selamat telah terpilih jadi Senator HMIF🙂

  2. Kayanya mereknya bisa apa aja sih…

    Spek… Kita bayangkan…
    Vista (tambah kaya aja si Mikocok) + Memori minimal 2GB + Core 2 Duo 7200 + VGA gila + HD minimal 200 GB + ukuran 12″ + ringan + bisa dibesar-kecilin + bisa dimasukin ke kantong (udah mulai ngelantur nih… :D)

  3. gw lebih sepakat ama pendapat kalo mereka kaga mau kalah ama tukul.. yang katanya katrok itu.. ah.. mati lah orang indonesia nih..

    eniwei.. kalo masalah berat laptop.. gak apa2 lah.. biar rada olah raga dikit.. siapa tau bisa jadi kurusan.. wkakakak.. =9

  4. Ping-balik: amudi.org » Blog Archive » Kisah Laptop DPR

  5. Jangan marah-marah gitu, soalnya kaka gw lagi mau masuk ke tendernya… Kalo gol, gw dikasih toshiba baru… Hehehe

    Nantilah, kalo kaka gw gagal… baru aksi kita!

    Lagi pula, tindakan ini seperti robin hood…. Makanya gw dukung kaka gw. Memindahkan modal dari Koruptor ke tangan orang miskin (yaitu gw)…

    Am i too goddamn capitalist??

  6. 21 juta? hehe… kalo gitu tugas pertama buat mereka adalah install oracle terus bikin semua database penduduk yang diwakilinnya termasuk kondisi sehari-hari mereka secara realtime buat dilaporin ke pemerintah :)) –> laptop 21 juta (sekaligus pemiliknya) harusnya sanggup😛

  7. baguslah….biar mereka mengenal IT, tapi kembali ke masing2 dari mereka. Apakah laptop itu efektif apa ga? kalo efektif si ga masalah….yang jelas telah terjadi pergeseran gaya hidup kedepan…gaya hidup digital…
    Tapi sekali lagi kembali ke PENDIDIKAN IT di negeri kita. mampukah IT membawa ke arah yang baik atau malah buruk…

    ah..pusing lah awak…

  8. btw, senang deh bokap gw dengan sigap (beberapa jam setelah tulisan ini diposting) mengkomentari tulisan gw (bangga kl blog gw dipuji ma beliau),
    papa blg “laptop 21 jt sebenarnya mahal dibanding hrg pasar notebook standr. tp mgkn spek yg dmnta dpr lbh tinggi.
    yg plg penting tenderny harus terbuka&byk perushaan mgajukn pnwaran shg dplh yg termurah,misl 15jt sisa dibalikin ke negara, dgn bgtu negara tdk dirugikan”

    @bram : makasih😀 , sbnrnya gw berharap entar ada postingan lain yaitu laptop utk senator😀 (mimpi abis)
    @zakka : iy zak, aq jg udah ngebayangin pasti notebooknya tuh udah make vista, jd ingat laptop ivan
    @dimz : heheheh tapi beratnya bwaan dipunggung lebih berdampak ke tulang daripada berat badan🙂
    @amudi : blog walking nih mksdny
    @horst wessel : iy lu emang kapitalis😀
    @fajrin :huahahah sy jd ingat beberapa hari lalu laptop sy lemot gara2 oracle, kayaknya kl 21 jt dgn spek waw gk bakal lemot lah yah
    @zaki : gila omongannya zaki keren abis, gk ada tanggapan lah awak

  9. ****
    Anggota DPR: “Mbak, laptopnya salah.”
    Customer Service: “Salah gimana pak?”
    Anggota DPR: “Laptopnya nggak mau
    hidup.”
    CS: “Sudah tekan tombol power pak?”
    Anggota DPR: “Tombol powernya sebelah
    mana mbak?”

    ****

    Anggota DPR : “Mbak…, Notebook yang dikirim salah Mbak.!!”
    Customer service: “Salah Kirim Gimana Pak ?”
    Anggota DPR : “Katanya Merk Notebook yang d pakai adalah LENOVO, kok yang muncul Merk Windows?”
    Customer service: “pak…, tanya sama ica”
    Anggota DPR : “ica yang Mana ya Mbak?”
    Customer service: “i-Cape deeeeeee”

    ****

    Anggota DPR : “Mbak.., kok notebook yang canggih ini ndak praktis deh!!!”
    Customer service: “Ndak praktis bagaimana pak?”
    Anggota DPR : “notboknya tidak dilengkapi mouse…, kalo mau gerakin panah yang d layar itu gimana donk?”
    Customer service: “Kalo mau gerakin panah yang itu pake Touch Padnya pak.., yang d tengah, kotak”
    Anggota DPR : “itu mouse-nya toh…, kek-nya sudah rusak…, kirain itu asbak”
    Customer service: “ZzZzZzZzZz”

    ***

    Anggota DPR: “Mbak, saya mau konek ke
    internet nggak bisa, kenapa ya?”
    Customer service: “Nggak bisanya
    kenapa?”
    Anggota DPR: “Saya ketik http://www.playboy.
    com
    http://www.playboy. com/, gambarnya
    nggak keluar.”
    Customer service: “Pesan errornya apa
    pak?”
    Anggota DPR: “Nggak ada pesan error,
    pokoknya saya
    ketik playboy.com di addressnya, nggak
    muncul gambar sama sekali.”

    Customer service: “Bapak koneksi
    internetnya pakai
    apa, dial-up atau hotspot?”
    Anggota DPR: “Pakai gambar yang ada
    tulisan e (maksudnya internet
    explorer).”
    Customer service: “Maksudku, bapak
    langganan internetnya pakai ISP apa,
    lalu cara koneksi internetnya pakai
    dial-up atau hotspot, mungkin
    settingnya ada yang salah.”
    Anggota DPR: “ISP itu apa sih mbak?”
    Customer service: “Wah ini sih 50 x 2
    pak …..”
    Anggota DPR: “Apa tuh mbak?”
    Customer service: “CAPE’ DEH!!”

    ******

    Anggota DPR: “Mbak, saya ingin daftar
    account di yahoo.com kok nggak bisa
    ya?”
    Customer service: “Nggak bisa kenapa
    pak?”
    Anggota DPR: “Ada tulisan, paswort is
    not long inaf,
    syud bi mor den 8 karakters”

    Customer service: “Itu maksudnya,
    password bapak minimal 8 huruf.”
    Anggota DPR: “Oooo…oke deh.., saya
    coba dulu.”

    Anggota DPR: “Mbak, password “minimal
    delapan huruf” itu delapannya pakai
    angka8 atau ejaan delapan?”
    Customer service: “Maksudnya?”
    Anggota DPR: “Saya sudah tulis di
    kolom password “minimal 8 huruf”, tapi
    bingung mau tulis delapannya, pakai
    angka delapan atau ejaan huruf
    ‘delapan’.”

    Customer service: “Ketik ini aja
    pak .. C Spasi D.”
    Anggota DPR: “Apa tuh mbak?”
    Customer service: “CAPE’ DEH !!!”

    ****

    Anggota DPR: “Mbak, kalau muter film
    di laptop, gimana caranya ya?
    CS: “Ada dvd playernya kan pak?”
    Anggota DPR: “Sebelah mana tuh mbak?”
    CS: “Di samping kanan, pak. kalau di
    tekan tombolnya nanti, piringan
    discnya keluar.”
    Anggota DPR: “Ooooo…. yang keluar
    itu, piringan disc ya? Udah patah tuh
    kemarin”.
    CS: “Kok bisa patah?”
    Anggota DPR: “Saya kira tempat buat
    naruh gelas minuman.”

    ******

    Anggota DPR: “Mbak, komputer saya
    rasanya kena virus”
    CS: “Virus apa tuh pak?”
    Anggota DPR: “Kurang tahu juga, setiap
    mau cetak ke printer, selalu ada
    tulisan kennot fain printer.”
    CS: “Itu mungkin salah setting pak.”
    Anggota DPR: “Settingnya udah bener
    kok, kemarin aja bisa nyetak, tapi
    sekarang nggak bisa. Saya sudah
    tunjukkin printernya di depan laptop,
    tetap aja dia terus-terusan “searchng
    printer not found.”
    Kayanya webcamnya rusak, nggak bisa
    lihat printer.”

    CS: “Mendadak laper nih Pak, ingin
    makan tape..”
    Anggota DPR: “Lho.. kok begitu?”
    CS: “TAPE DEH !!!!”

    ********

    Anggota DPR: “Mbak, kalau mau baca
    blognya si artist anu di mana ya?”
    CS: “Bapak cari aja di google.”
    Anggota DPR: “Tapi si artist anu nggak
    kerja di google kok mbak, saya tahu
    persis.”

    CS: Cuuaaaapeeek
    deeehhh….. ……… …. !!

  10. Alhamdulillah….

    Liat di Metro hari ini, laptop gratis bwt DPR ga jadi diadakan..

    Huh, bikin geger aja DPR kita ini, bikin gw nambah dosa di seminggu ini, habis buat ngomongin mereka2 itu.

    Lagian, kalo emang butuh banget laptop, knp mereka2 ga beli sendiri aja sih, itukan kebutuhan pribadi mereka.. Masak pendapatan mereka yg sekali rapatnya dibayar jutaan masih ga cukup bwt beli laptop. *paling ngga, klo pake duit sendiri speknya masih ngukur2 ama harganya, ga bakal beli yg gila2an dgn harga 21jt kyk gini…

  11. Lah Anggota DPR sekarang memang pada tidak tahu diri semua, katanya wakil rakyat tapi nyatanya kebijakan yang di ambil bukan untuk rakyat tapi untuk perutnya sendiri.
    Pemilu yang akan datang sorry saya tidak akan nyoblos.

  12. @kelana : capek deh jg ah baca ceritamu🙂
    @hanif : oh iy, aq lupa udah denger berita itu jg
    @martono : waduh mas, kl semua berpikir seperti entar gk bakal berubah negara ini
    kl kata Pak Hidayat Nur Wahid “pemimpin itu adalah cerminan dari orang yang milih”, itu berlaku ke wakil rakyat, presiden. wakil rakyat seperti itu mgkn krn emang masyarakat seperti itu.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s