Entah malam minggu kapan lagi, aq bisa ketemu dia

Seharian ini gw di kosan doank ngerjain tugas SBD yang lebih banyak diselingi ma acara ngobrol,chatting,browsing.
Hari ini bsa jd rekor semester ini karena seharian gw gk ke kampus. Tapi gw akhirnya bosan juga, setelah semua anggota klp SBD pulang. gw pun sendiri lagi dihadapan komputer. chatting pun dah bosan soalnya list orang2 yg OL gak beragam rata2 anak IF lagi, anak IF lagi hehehe…

Akhirnya sebut saja si A, ibu negara HMX dan temen kosan gw, pulang dan OL. gw pun chatting ma dia(padahal kamar sebelahan) kemudian dia blg mau belanja ma si B (teman kosan gw yg dulu tapi skrg jd tetangga kosan gw).
Yuhuu gw melihat peluang untuk menghilangkan kebosanan. akhinya gw minta ikutan jg.
Tapi emang dasar gw orang plin plan. Tadinya gw udah semangat untuk ikutan kemudian beberapa menit kemudian pas lagi siap2 gw merasa ragu bwt ikutan. Pertimbangannya sih gw merasa bakal buang2 waktu palg kl di kos gw msh bsa ngelanjutin tugas SBD. Tapi akhirnya gw berpikir gk enak jg tiba2 ngebatalin n lagipula ini pertama kalinya gw pergi ma anak kosan yg baru.

Dalam perjalanan menuju BIP, angkot yg gw tumpangi berhenti di depan DSE(moga2 benar namanya, pokoknya FO yg deket PH). Kemudian, ada seorang anak laki2 seumuran 7-8 tahun naik ke angkot dan memilih tempat duduk di ujung dekat jendela di sisi sebelah pintu sedangkan gw duduk jauh dari dia yaitu belakang supir di depan pintu.
Awalnya yang gw perhatiin tuh barang yg dibawanya *gw gk tau namanya dan bingung mendeskripsikannya* yaitu semacam keranjang yg modelnya seperti timbangan di persidangan. keranjang itu dipanggul di bahu dan terdiri dari satu kayu panjang sebagai penopang trus 2 keranjang yg diibaratkan sebagai t4 menimbang. Biasanya keranjang itu dipake ma tukang batu ato penjual2. Karena letak duduknya jauh dari gw makanya gw gk bsa liat apa isinya tapi entah kenapa feeling gw mengatakan bawaannya berat.

Setelah beberapa meter angkotnya jalan, temen gw nyadarin keberadaan anak itu lagi. gw lihat dia lagi tertidur dengan bersandar pada kaca jendela. Melihat mukanya tuh membuat gw menganggap dia lelah sekali karena mungkin dia udah bekerja keras hari ini. Ahhhh dalam hati gw menangis…sedih banget liatnya, gw ngebayangin mungkin saja hari ini penghasilannya dikit bgt sampai makan pun harus pas2an ditambah lagi dia tetap harus mengeluarkan uang buat angkot karena mgkn rumahnya jauh.
*tahan fitra…tahan…terharu sih terharu tapi yang dia butuhin bukan rasa kasihan lu*

Ya Allah gw merasa bersyukur banget. gak hanya bersyukur karena alhamdulillah gw masih bsa hidup tanpa kekurangan.
gw bersyukur gw masih diingatkan bahwa masih banyak org yg kekurangan di sekitar gw.
untuk pertama kalinya gw merasa bersyukur atas keputusanku utk keluar malam ini.
Selama ini rutinitas gw adalah kosan dan kampus dimana jarak yang gw tempuh antara dua tempat itu cukup dekat dan dengan hanya jalan udah cukup dimana jarang ada pemandangan seperti ini gw dapatkan.
Salah kl berpikir bahwa dengan hidup antara kosan dan kampus udah membuat hidup gw sederhana (krn gk perlu ngabisin byk duit bwt jln2) tapi ternyata ada hal lain yg gw bsa liat di luar sini.
gmn gw gk bersyukur bgt, khusus kali ini saat gw keluar kosan, gw ketemu pemandangan seperti ini. Biasanya kl di angkot yg gw lihat tuh ce2 ABG yang mau janjian ma temannya ato pasangan2(sebenarnya pemandangan seperti ini jg ada di angkot yg gw tumpangi itu).

Gw masih miris banget. Mungkin dia gak sadar ada gw disitu tapi yang pasti gw udah sayang banget melihat dia, ceritanya gw udah love at the first sight (tenang2 gw buka pedofil or whatever apalah itu). gw hanya bingung mendeskripsikan perasaan gw, entah kenapa melihat anak2 seperti itu dan udah bekerja gw merasa sedih *gw ingin memberikan banyak untuk dia* sekaligus kagum *tapi malu ma diri gw* .

17 thoughts on “Entah malam minggu kapan lagi, aq bisa ketemu dia

  1. hoo,,aku juga sering tuh, dikit2 suka ngerasa gimanaaa gitu kalo liat orang yang sebegitu berjuangnya buat cari duit *ternyata cari duit itu susaaah*
    .
    Emang si anak tadi itu jualan ya fit?
    dibeli ajah dagangannya ^_^
    .
    Kalo kali lain ketemu lagi sama dia,,,wah,,udah deh, sah ini jodohnya *loh??*

  2. yah, gw juga sering ngeliat yang kayak gitu… Tapi paling parah tuh buruh di cimahi, banyak yang diamputasi kegiles mesin dll… Makannya indomi mulu… terus, angka harapan hidupnya cuma 46 tahunan…

    Dan masih banyak lagi di sekeliling bandung…. Hmmm hobi gw jalan-jalan di tempat “rawan”, seperti di saritem, punclut dkk… jadi, sedikit banyak gw udah biasa dan mengerti masalah mereka….. Tapi, ngasih duit bukan solusi yang baik…. Mungkin dikasih pendidikan di sekolah terbuka dapat membantu. Lu gabung aja ke si gita, dia ngajar tuh di sekolah terbuka…. Gw gak gitu demen anak kecil sih… 4 kali ngajar udah menyerah, ribut banget.

  3. itulah realitas.butuh banyak orang yang mau peduli dan berbuat untuk merubah realitas tersebut

    makanya fit jangan phobi atau eneg sama politik
    salah satu cara untuk mengubah kondisi adalah dengan menjadi penentu kebijakan. salah satu cara untuk menjadi penentu kebijakan dengan berpolitik

  4. @def: banyak ide cuma kongkritnya blm😦
    @ibnu: semua org harusnya pernah merasakannya kl disadari🙂
    @upik:😕 wah iy yah, kl aq bertemu dia, aq mau nanya namanya ah…entar ta jadiin nama anakku aja😛 *ngawur mode on*
    @horst_wessel: blg gita,aq diajakin donk. ajari gw memberi
    @ijal: tenang gw gk phobia kok…kl yg ijal mksd itu sama dgn kata smino yaitu politik sbg seni. tapi yg gw eneg kmrn itu bkn politik yg itu, ada yg lain lg.tp gk ush diungkit lagi😛

  5. hiks…terharu. Sama sih aku juga dulunya jarak kmapus kos cukup jalan aja udah nyampe, Nggak banyak yang bisa diliat, Mustinya aku lebih sering jalan-jalan kali yah?

  6. iya bner sedih banget kalo ngeliat yang kayak gitu…tapi emang itu kenyataannya sih…
    do’ain aja supaya kehidupan dia dimasa yang akan datang jadi lebih baik…

  7. that was Indonesia…..I know it until now…..and still happen….
    and now…………what should U do for it…………………….

  8. that was Indonesia…..I know it until now…..and still happen….
    and now…………what should U do for it…………………….

    oh ya…..leh kenalan ga..?
    (wanna know Ur deepest inquisition….if I can ^_^ but I hope it..)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s