OSKM…OSKM…OSKM…

kalo postingan sebelumnya gw ceritain ttg hari minggu yg alamin, kl skrg hari sabtunya..tapi berhubung hari sabtu itu lebih complicated+unpredictable+personal+unidentified bagi gw jd yg gw ceritain pun gk banyak..hanya dikit doank kok…
Klo ada yg bertanya2 kok gw malah nyeritain pngalman gw di bdg..gmn dgn pengalaman KP gw..tenang kl yg itu seru banget tuh tapi emang msh under construction soalnya gw sibuk bikin log activity tiap hari jd ngeblog ttg KP blm sempat.
Kembali ke jln yg benar, jadi gw mau nyeritain secuil hal yg gw rasakan sabtu kmrn di BDG.

Saat itu, gw ngebantuin diklat panitia OSKM utk jd mentor.
OSKM itu apa? bwt yg belum tau, OSKM itu adalah suatu acara terbesar oleh Keluarga Mahasiswa ITB setiap tahunnya yang ditujukan untuk mahasiswa baru dengan tujuan sebagai gerbang awal untuk memperkenalkan dunia ‘kemahasiswaan’ ITB. Saking sakralnya acara ini bagi anak2 ITB makanya selalu dinanti-nanti.

Arahan diklat itu yaitu utk memperkuat motivasi panitia (ecs.2006) jadi isinya tuh mostly nyeritain pengalaman2 gw ttg OSKM,pandangan ttg kemahasiswaan tempo doeloe…
Semakin byk yg gw ceritain dan dengarkan ttg OSKM. gw semakin yakin OSKM punya magis ato mistis (versi film 3 hari utk selamanya-film termurahan riri riza menurut gw) sendiri bwt gw. Setiap OSKM sejak 2004-2006 punya kenangan dan pelajaran tersendiri bwt gw.
Nah, alasan kenapa tulisan ini gw buat?yah tentunya ingin nyeritain beberapa kenangan yg gw alami di masing2 OSKM. Lagi2 yg gw mau ceritain cuma secuil doank.

Kita mulai pada OSKM 2004, saat gw yg msh cupu itu jd peserta. Klo disuruh ceritain setiap harinya ngapain aja gw mgkn msh ingat tapi kepanjangan. Banyak hal yg masih tertinggal hingga saat ini dari OSKM itu termasuk pencerahan ttg apa itu mahasiswa. OSKM itu punya pengaruh besar dalam mengubah sedikit cara berpikir gw…
Momen yang paling unforgetable itu saat pembukaan OSKM ecspecially teatrikalnya. Baru gw sadari setelah itu bahwa akibat shock therapy saat pembukaan itu akhirnya gw bsa selalu semangat ikutan OSKM dari awal ampe akhir.

Trus dengan berbagai kenangan di OSKM 2004 yg gk mampu tersebutkan satu persatu, akhirnya gw pun udah bertekad iktan OSKM 2005. Wkt itu gw ngedaftar jadi taplok(pendamping kelompok) OSKM. Hal2 seru yg gw alamin di OSKM 2005 sebenarnya plg banyak waktu Diklat dibandingkan Hari H sendiri. Yang menyenangkan pastinya krn gw dapat byk teman baru. Yah wajar aja sih soalnya waktu diklatnya lebih lama daripada hari OSKM sendiri.
Selain jd taplok, gw dulu jg gabung di OpClos (opening closing) OSKM. awalnya krn diajakin shana ma fajrin trus setelah gw ingat setahun keblkg ketika OSKM 2004. salah satu momen yg membuat gw penasaran iktan OSKM dari awal ampe akhir tuh acara pembukaanya yg WaH…Bisa diblg kerja rodi disana, bayangin aja harus ngecat2 ampe malem. Masih ingat tuh pernah nyiapin baliho ampe midnight, trus ampe dibantu ama kahim2 yg habis forsil.
Momen yg unforgetable buanyak buanget tapi mostly itu saat diklat panitia..palagi diklat taplok..Ada satu momen mengharukan yg msh slalu kebawa ampe skrg yaitu malam sebelum OSKM dimulai ketikan semua panitia lapangan dikumpulkan di sunken court. Trus saat semua danlap berorasi (mengeluarkan emosi atas rektorat tepatnya) depan panitia. Saat itu, OSKM bsa disebut ilegal krn rektorat gk menyetujui penggunaan nama itu dan ngotot meminta penggunaan nama lain tanpa kata ‘OS’ tapi kl gk salah sih yg diakui tuh acara yg namanya PPSAOK (benar ato tidak nih).
Hal yg touchy banget tuh waktu presiden KM saat itu, Syaiful Anam, ngomong depan kita. Apa yang beliau katakan bsa dibilang sangat memotivasi. Top, gw ampe bingung menceritakan gambaran keadaannya dengan tulisan.
Saat itu, kami diminta menyanyikan lagu ‘Mentari’, dan bsa dblg saat itu adalah saat plg menggetarkan selama ini ketika gw nyanyiin lagu itu. Nah ampe skrg ada bagian dari lagu itu yg selalu mengingatkan gw momen2 di sunken yaitu pas bagian
“meskipun tembok yang tinggi mengurungku berlapis pagar duri sekitarku
tak satupun menghalangiku”

Setelah selesai nyanyiin mentari, kita juga diminta salam ganesha…wuah pas banget.
Momen lain yg unforgetable jg yaitu saat menjadi taplok klp 49 saat itu dimana gw dipasangkan bersama moris, yg skrg dah jd ka HMP. Momen yg gk pernah membosankan sama skali krn bsa dekat ma adk2 baru (pdhl umur gw jg dibawah mereka).

Berhubung OSKM 2006 tuh baru setahun gw lalui, jd masih agak jelas diingatan gw. Makanya kyknya entar apa yg gw ceritain agak detail. Ayo dimulai…
Menjelang OSKM 2006 dimulai, gw udah berniat utk jd panitia lagi dan kali ini gw mau jd mentor yang notabene adalah keinginan gw sejak tahun 2005 (sygnya dulu gw blm bsa jd mentor). waktu itu gw jg berniat bantuin non lapangan dan kebetulan diminta tlg ma sekjen OSKM saat itu akhrnya gw bantuin di tim danus. Sebenarnya gk maksimal bgt sih soalnya tahun lalu ada ksibukan lain dan gw dapat rezeki utk berlibur di luar kota. Jadilah gw hanya membantu di awal dan akhir. Tapi tanpa melupakan cita2 awal gw, gw pun mendaftarkan jd mentor.
Dengan kondisi OSKM 2006 yang akhirnya ILEGAL maka jumlah peserta yang ikutan pun jauh2 lebih sedikit.. gw lupa sih jumlahnya berapa..
kl gk salah bahkan jumlah panitia lapangan 3 ato 4 kali lebih banyak daripada pesertanya…hum mengenaskan sekali yah😦 . Makanya jumlah mentor pun dikurangin/dibatasin. dari sekitar 20-30an mentor akhirnya yg diterjunkan pada saat hari-H hanya 16 orang(8 pasang) utk 8 klp.
Beruntungnya gw dipercaya utk mjd mentor (pdhl gw miss diklat pertamanya) saat itu tapi sbnrnya beban jg sih(gw gk punya jabatan apa2 di kmahasiswaan tapi hanya org yg slalu takjub ma yg namanya OSKM). Apalagi cita2 ideal gw ,utk jd mentor yg bsa memberikan pencerahan bwt anak baru spy min berpkr seperti gw dulu di OSKM 2004, agak berat dilaksanakan dalam pertemuan yg cukup singkat (dari dua hari OSKM, mentor hanya muncul di hari kedua) dimana kta harus mengakrabkan diri jg+nyampein materi. Ditambah lagi gw masih tergambarkn diri gw sbg taplok bkn mentor.
Hari ke-2 OSKM, para mentor dikmplin dan dipasangkan..Syukurnya gw yg setahun ini bsa dblg jauh dari kmhasiswaan trpusat (keenakan di himp) dipasangkan ma org yg terus terang baru hari itu gw kenal (sebelumnya gw hanya tau nama doank-terbukti kan keenakan gw jd anggota himp) yaitu Fida Helmi sbg ketua kongres KM saat itu. Kalau gw menilai diri gw sndiri sih saat itu gw gagal jd mentor OSKM krn materi ttg kemahasiswaan yg gw tahu sgt terbatas, untungnya gw dipasangin ma k helmi. Bisa dibayangkan lah yah hehehehe…
Tapi bkn itu aja yg bkn gw kecewa, hal lainnya krn ikatan batin gw ma anggota klp saat itu gk ada sama skali mungkin krn waktu yg singkat (gw ngebandingin wkt gw jd taplok saat itu)…
Salah satu momen yg unforgetable di OSKM 2006 bagi panitia dan peserta tuh pastinya saat penutupan. Waktu mahasiswa akhirnya bisa masuk ke kampus lagi setelah sehari diusir dari kampus🙂
Sebenarnya gk ada kepuasan (tentunya tetap mensyukuri) sama sekali atas apa yg gw lakukan di OSKM 2006 (berbeda ketika OSKM 2005). Namun, dengan perasaan yg masih gantung alias ketidakpuasan itu akhirnya salah satu yg mempengaruhi gw utk terjun lagi di kemahasiswaan terpusat

setiap OSKM harusnya memiliki cerita yang berbeda2 utk diceritakan kembali
setiap OSKM harusnya meninggalkan kenangan terindah di masing2 pelakunya
setiap OSKM harusnya mengajarkan tentang tujuan apa kita kuliah di ITB
hingga akhirnya setiap OSKM harusnya menyadarkan bahwa kita adalah Mahasiswa
semuanya tergantung seberapa besar kita terlibat di dalamnya

trus bagaimana dengan OSKM 2007?
bwt gw belum ada yg bsa gw ceritakan tapi gw gk mau cerita2 itu terputus di 2006

sebenarnya gw sedih sih liat kondisi pembukaan diklat kemaren. Peserta 2006 yang ikutan hanya sekitar 50an orang trus juga ada massa kampus yg iktan dikit. Berpapasan jg kampus hari itu lagi sepi banget tapi gw jd sempat pesimis tapi gw ingat kata2 utk selalu optimis. Setidaknya gw hanya bsa berdoa bahwa mereka2 yg iktan saat itu minimal bsa menjadi motor penggerak OSKM yg gw pun blm kebayang akan seperti apa nanti…

kulihat disana sinarmu merekah
berikanlah cahayamu bagi negeriku
dengarlah suara seruan rakyatmu
tertindas terbelenggu menanti tanganmu
berikanlah cahayamu bagi negeriku

11 thoughts on “OSKM…OSKM…OSKM…

  1. animonya masih rendah ya?? duh… padahal kalo OSKM 2007 ni ga sukes jg, ga yakin 2008 bakal ada bahkan kepanitiaannya. tugas berat buat kita semua. semangat, bu senator!

  2. @Trian:hehehehe moga2 setahun kedepan gk berubah
    @Qbl:iy nih bapak kahim…minimal panitianya lebih byk lagi deh…2006 ‘dipaksa’ aja bwt jd panitia kali😀
    @orangculun: itupun udah gw singkat2in do…

  3. Panitianya ga berani seh.
    Ga berani ngubah oskm total, ga berani ngelawan rektorat, ga berani etc.
    Tuhan anak itb serkang sudah berubah, kalo tahun 70-an ada poster di kampus yang tulisannya ” hanya tuhan yang boleh tindas kami, itupun klao dia mau”, sekrang mah ga berlaku lagi😀

  4. @sawung: ehm…bukan hanya krn anak ITB skrg udah berubah tapi krn zaman jg udah berubah kali…anak ITB harus punya cara baru utk bsa mempertahankan cita2 kemahasiswaan…ato kemahasiswaannya perlu konsep baru juga yah hehehhe
    @enda: hehehehe, ibaratnya anak2, semakin dilarang semakin penasaran…tapi oskm bkn ajang coba2 kok😛
    @novi: sama saya juga….huuuuu coba ada rekaman selama oskm yah…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s