Tari piring kertas

Yang namanya mimpi itu adalah abadi
Tidak akan hilang hingga terealisasi
mimpi tidak akan meninggalkan bila kita mengharap
mimpi bisa saja menunggu hingga kita ada untuk mewujudkannya
Yang ada hanya tertunda dan digantikan oleh mimpi yang lain
Seperti halnya mimpi kecilku ingin menari piring😉

Sudah sejak kecil saya menyukai tari piring dari daerah asal ibuku itu. Setiap ikut pertemuan keluarga minang dan menonton penampilan tari piring, saya bermimpi suatu ketika saya akan merasakan menjadi salah seorang penari tersebut yang ditonton oleh orang banyak.
Akhirnya kesempatan itu datang juga. Kemarin ketika iseng-iseng nanya persembahan wisuda maret 08 dari if04, ternyata ada ide buat menari daerah sabang-merauke, sumatra-papua… Tarian yang terpikir pertama oleh saya adalah tari piring… saya mau ikutan bila menari tari piring…Padahal saya sudah pernah menari bosara (sulsel) tapi tetep aja tidak melupakan ambisi :D…
Akhirnya disetujui dan diajakin nari piring… asyik…

Rabu 5 maret, latihan pertama dibimbing oleh mantan penari piring UKM ITB, reisha if05, parahnya saya gak ikut. berhubung ada kuliah siangnya. Kemudian ternyata ada lanjutan latihan malamnya di tempat momon. Latihan yang malam dibimbing dengan menggunakan rekaman penampilan UKM tetapi saya malah di KBL rapat kongres *nasib sekre digusur bwt panpel*. Kyaa, awalnya saya pikir tidak ada latihan malam itu tetapi esok harinya. Edan dasar deadliner anak IF…
Tapi ternyata setelah onlen, baru tau kalau ada latihan di tempat momon… Kyaa kok lupa dikasi tau sih, *aku juga gak mastiin lagi sih😦 * ya udah salahkan momon hahahaha😉. Sudah malam, tidak ada teman kesana dan gak enak juga minta jemput. Ya sudah pasrah. Udah sempet bilang kalau misalnya saya gak sempat latian dan formasinya sulit, saya di exclude saja😛 daripada entar gak kompak.
Emang anak-anak IF tuh baik banget dan pengertian, tetep ditanyain mau latihan kapan… wuaaa feeling guilty banget dah. Makasih ndu, dina, vicky, eka, momon :P…

Hari H, paginya saya dapat sms suruh bawa baju hitam buat nari, bawahannya pakai songket pinjaman dari UKM. Huih, saya aja belum pernah latihan @_@.
Trus dasar namanya hambatan meraih mimpi tuh banyak.
Kebetulan siang ini ada kunjungan DPM-FTI Universitas tarumanegara. Akhirnya saya menerima mereka dulu dari j10 sampai j13 karena senator lain banyak yang kuliah. Akhirnya jam 13 saya pamit duluan rencananya mau asistensi PPL. Setelah asistensi akhirnya menunggu latihan hehehe padahal tuh saat itu sebenarnya niat tinggal setengah buat nari berhubung dah mepet banget. Secara tertekan waktu alias deadline itu tidak menyenangkan karena semata-mata terpaksa.
Hambatan berikutnya muncul, HP saya habis baterai… wua harus pulang, gak tenang kalau HP gak aktif. Akhirnya pulang dulu buat charge HP sekaligus ambil pakaian hitam. *Ups padahal belum latihan*.
Akhirnya pulang dulu, makan *makanya lama😛*, trus cari baju dan akhirnya dimiscal2 buat latihan. Wuaa udah mau jam 3😀.. tadinya janji balik jam2 ke kampus :D…
Berlari-lari lah ke RPL buat latihan sekaligus asistensi dulu… Huahahaha sebenarnya ada kelompok yang tiba-tiba minta asistensi jam 3 dan berhubung besok libur ya sudah mending hari ini saja. Tapi saya belum latihan nari… Untungnya vicky baik hati sekali akhirnya mengasistenin kelompok itu sendiri tanpa saya… saya langsung ditarik suruh latihan…
Wuaaa… Langsung private ma dina. Pertama pelajari gerakan-gerakannya dulu apalagi gerakan tangannya.
Kalau mempelajari gerakan sebenarnya gak begitu sulit. Tapi yang ribet tuh ngapalin urutannya dan hitungannya. Tapi emang paling enaknya ngapalin urutan dan hitungan tuh kalau latihan bareng-bareng supaya simulasi langsung.
Akhirnya latihan beres J16.30…

Kyaaa sekitar satu setengah jam beres juga… hihihi, anehnya saya gak deg-degan.. hahaha… secara cukup singkat dan mudah😀 dan tentunya karena….
Kabar baik piringnya bukan piring kaca tapi kertas wuahahaha… gak perlu takut pecah..
Trus kabar baik kedua narinya bentar :D… jadi gerakan yang harus diapalin gak banyak.
Hehehe… Akhirnya the show must begin. Kamis malam bertempat di bale gazeboo, persembahan angkatan dimulai dari 2005 yang menari menyanyikan lagu-lagu daerah, trus angkatan 2006 yang gak saya perhatiin berhubung pas siap-siap make kostum. Btw, pakaiannya minimalis gak berbaju kurung😦 . Tapi tah papa.. kelihatan minangnya😀 berhubung songketnya emas2 gitu.

Tiba waktu buat persembahan angkatan 2004, dibuka dengan tarian tor-tor dari sumatera utara. dan akhirnya tari piring…
wuaaa,, hehehe dimulailah perasaan deg-degan takut gak kompak. Karena inti menari itu bagi saya adalah kompak.
Akhirnya kakiku menginjakkan di panggung yang mini itu dengan diiri musik. Mulailah kami menari dengan kesalahan-kesalahan kecil personal tapi penonton pun sebenarnya tidak menyadari. Rasanya waktu begitu singkat akhirnya selesai juga…

Wuaa turun panggung rasanya pengen lagi nari… hihihi…
Jadi kalau ada penampilan tari piring lagi saya mau deh belajar benar-benar tentunya dengan konsekuensi harus latihan serius juga hahaha.
that’s all folks..
satu mimpi telah terwujud…

12 thoughts on “Tari piring kertas

  1. @lala: wuaa sanggar tari ‘desmond’😛 baru dibuat sehari sebelum tampil. Letaknya di daerah tubagus ismail Bandung😉 hehehe
    becanda… gk ada sanggar segala…

    @upik: heh ini yg nulis komen upik beneran… kok ngmg ‘tah pa pa’ bukannya situ anti bhs rileks yah kk😀

    @unimolly: wah uni itu tari yg mana lagi.. tari Rantak,,, mau deh diajarin…

  2. Ooo… akhirnya jadi juga toh Reisha yang ngajarin
    Lain kali coba pake piring kaca dong Fit😀
    Sering2 aja deh anak IF nampilin tari piring, kayak anak (ex) HMGM dulu duka banget nampilin tari saman.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s